Wahai Pejuang Tegar!

Standard

Wahai pejuang tegar!

Tidak pernahkah kau merasa lelah…

Tidak pernahkah kau merasa resah..

Saban waktu mempertaruhkan waktu jua keringatmu…

Menyeru dan terus menyeru tanpa jemu…

Biarpun pada yang ‘pekak’ mahupun ‘bisu’…

Wahai pejuang tegar!

Apakah lansung tiada ruang waktu untuk dirimu?

Kau bebani fikiranmu dengan memikirkan mereka…

Sedangkan mereka memandang sepi seruanmu…

Tetapi tetap ampuh kau tidakkan pernah berganjak…

Wahai pejuang tegar!

Apakah kulitmu diperbuat dari lahar…

Tulang-belulangmu dari keluli besi?

Isi daging mu dari batu dan kayu?

Jika tidak, di mana hadirnya kekuatan itu?

{Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah niscaya Dia akan menolongmu dan mengukuhkan kedudukanmu.} [QS. Muhammad:7]

Wahai pejuang tegar!

Kau terus-terusan membuatkan aku cemburu…

Tiada yang lebih kucemburui darimu…

Mengapa gelojak semangat mujahidmu tak pernah padam…

Kau terus bingkas menuju seruanNya meskipun dalam lelah mahupun duka…

Wahai pejuang tegar!

Di saat kau penat dengan taklifan amanah di bahumu…

Aku bagai si penunggang yang melepaskan kendati kudanya…

Aku hilang sokongan dan aku…gugur ke bumi…

Aku sisipkan pemandanganku dari jauh…memerhatikanmu…

Kerna ku pernah merasai sosok keperwiraanmu…

Kerna aku juga pernah sepertimu…

Wahai pejuang tegar!

Sentapku kembali dari lembah kebobrokan ini…

Yang terkadang merentap kasar semangat juangku…

melemahkan cita-cita utamaku…

Meninggalkan aku di dalam lamunan yang mengasyikkan…

Wahai pejuang tegar!

Aku amat berharap Dia kan pertemukan diriku dengan insan sepertimu…

Berada di sampingmu bakalan menjadi rahmat bagiku…

Menjadi pancang yang menyokong diriku…

Menjadi nadi dalam pejuanganku…

dan aku amat yakin aku akan dipertemukan dengan mereka…

pejuang-pejuang tegar yang mengikat hati mereka dengan janji2 Allah~

p/s: ku dedikasikan puisi ini khas buat sahabat perjuangan yang tegar dan tetap ampuh di dalam memperjuangkan syiar Islam…Sungguh beruntung diriku dapat berdiri bersama kalian…Kalianlah teman sejati, duniawi ukhrawi…Biarpun bukanlah diriku pendokong utama watak di layar, namun ingin sekali aku berada di balik layarnya…Biar aku turut menyumabangkan baktiku meskipun bukanlah sebagai peneraju di dalam usaha menegakkan syiar Allah yang diwariskan para anbiyaa’, tabi’iin dan mursalih….

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s